03 April 2018

Ngobrolin Personal Branding di Sultan Resto



Ceritanya, Selebgram asal Medan @Nasutionrizky lagi ada ivent di Pekanbaru. Kami dari Blogger Pekanbaru langsung gerak cepat menangkap dan menculiknya dari Hotel untuk di ajak nongkrong berfaedah di Sultan Resto yang dengan senang hati memfasilitasi kami ruang special aka VIP buat bisa ngobrol-ngobrol manjah dengan para blogger. Kenapa @Nasutionrizky bisa jadi seleb di instagram? Ya kerena apa yang dia posting tu punya sisi yang bisa buat orang lain suka dan mau jadi followersnya. Makanya followersnya di IG sampai 10k alias sepuluh libu lebih loh pemirsa! Ini bukan followers beli macam seleb-seleb baru jadi ya… ini followers nyata. Dengan menjadi selebgram, job review ( atau bahasa instagramnya Endorse) pun berdatangan. Dengan followers segitu banyak, kebayang dong berapa besaran biaya kalau minta endorse ke dia. Belum lagi panggilan kemana-mana sampai luar kota. Bukan, bukan dipanggil buat jadi tukang urut ya, tapi buat jadi pemateri dan berbagi inspirasi. Nah, seru kan jadi selebgram? Punya followers banyak, jago public speaking. And boom!

Kok bisa?



Nah karena pertanyaan yang sama juga kami mengundang doski buat sharing ke kami para blogger dan juga influencer pekanbaru. E jangan salah ya, di Pekanbaru juga banyak infuencher aka selebgramnya. Gosah di sebutin lah ya. panjang nanti ceritanya.

@Nasutionrizky yang kami panggil kak Rizky ini (padahal lebih muda pun dia dari pada yang manggil) mengawali materi dengan menceritakan kisah suksesnya orang yang tadinya minderan, tidak punya mimpi sampai bisa mewujudkan mimpinya dan berhasil juga punya personal branding di socmed. Ada beberapa orang yang diceritakan, dan aku bisa mengambil benang merah dari cerita-cerita kesuksesan personal branding ini dengan mencatat beberapa hal.

  • Kalau mau mengkomersilkan socmed yang kita gunakan, maka kita wajib dan kudu banget punya personal branding. Kalo mau sukses dalam pemasaran produk, juga harus
  • Pilih  sesuatu  yang kita tekuni, sukai dan akan terus kita lakukan dimasa depan. Contohnya aku berniat menjadi guru hingga di masa depan. So, aku memilih gurugaul sebagai personal branding aku. contoh loooo… Cuma contoh. Tenang dulu sodara-sodara.
  • Jika sudah memilih sesuatu itu sebagai personal branding kita, maka konsistenlah.
  • Dengan cara, menyangkutkan hal-hal yang di posting dengan branding kita. Contohnya aku kalau review minuman. Maka aku akan mengaitkannya ke anak-anak murid yang butuh asupan buah yg ada dalam jus itu. Ini contoh yang dikasih boru nasution tadi. Contoh lebih spesifiknya ada sih. Tapi malas aku sharenya, panjang bah!
  • Giring opini netizen aka follower atau pembaca blog kita untuk selalu mengarah ke branding yang sudah kita bangun.
  • Penting juga pemilihan branding yang tepat untuk di letakkan di Bio IG maupun Blog
Masih banyak sih tadi yang disampaikan bornas (Boru Nasution), dari yang bikin salut sampai yang menggelikan. Pokoknya seru dan petcah lah acaranya. Sampai-sampai lupa waktu coba. Harusnya jam 12 udah kelar acara makan-makan. Eh ndilalah ke asyikan tanya jawab dengan bornas, jam 12.30 malah baru mau makan. Belum lagi sesi foto-fotonya yang menguras waktu. Tapi Sultan Resto nggak ngusir atau pasang tampang “Kapan kalian selesai” tertulis di jidatnya kayak di resto atau café-café lain sih. Disini kita-kita para blogger pekanbaru di kasi fasilitas ruang VIP dengan pencahayaan yang kece badai. Pas banget buat muka-muka dekil  yang doyan foto. Jadi terbantu banget dengan pencahayaan Sultan Resto yang bikin muka jadi kinclong d kamera. Assoy! Hahaha…

Generasi Gadget. sebelum acara mulai, update-update dolo...
Btw Sultan Resto ini juga salah satu resto dengan makanan khas melayu. Cucok juga dengan interiornya yang melayu abis. Lukisan-lukisan, jendela, lampu hias dan pajangannya juga mendukung suasana khas melayu Riau.  Kalau kalian berniat punya sesi foto prawed ala melayu, Sultan Resto ini  cocok banget buat masuk list tempat berfoto-foto. Terbukti tadi juga ada finalis Bujang dan Dara Riau 2018 yang sedang pemotretan disana. Hasilnya memang bernuansa melayu banget guys! Ah jadi pengen prewed. Bang, kapan lamar Adek, Bang? *nanya sama rumput yang bergoyang.

Salah dua Finalis Bujang Dara Pekanbaru 2018. Lawe nyeeeee. Sc : @genpipku
Selain suasananya yang melayu abis, yang paling penting, menu hidangan di Sultan Resto juga Melayu banget. Nama-nama menunya juga kreatif dan chiamix banget deh. Pokoknya belum ke Pekanbaru kalau kalian belum nyobain masakan Khas Melayu di Sultan Resto.

Foto-foto dari HP Canggihnya Emak Kamil
At least, makasih banget buat @nasutionrizky yang udah menyempatkan diri untuk berbagi dengan kami. Makasih juga buat para panitia, Kak Athri, Kak Niza dkk. Makasih juga buat sponsor minuman dan cemilan yang rasanya juara! Ternyata dapat yang gratisan itu nikmatnya beda cuy!

Thank you for All. Just wait my BOOM in all my social Media network (Macam Betol)
See you on top!
Sihaaaaa

Thanks Again to:
SULTAN RESTO PEKANBARU
Jln. Khairil Anwar. Gobah. Pekanbaru
IG : sultanresto.pekanbaru

Our Sponsor :
Heavy meal   : @Sultanresto.pekanbaru
baverage       : @esmangga_dr.poppys
Snack             : @snackncompany n @rumah_kue_viera

11 komentar:

  1. Waa, mupeng bacanya. Gak tahu soal selebgram kayak apa maklum baru punya akun istagram tapi di web. Lom bisa pasang aplikasinya di netbook dengan Windows 7. Ada juga ponsel andromax Prime tapi dasar gaptek malah bingung cara unduhnya.
    Selebgram ternyata bisa jadi edorsemen produk dan dapat bayaran. Wow, itu bikin isi dompet tambah tebal. Mau dong, mau, dong. Hehe.
    Moga Dara Risah bisa segera dilamar abang idaman. aamiin. Serius, ini ucapan serupa doa. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama sih, ngertinya cuma diselebgram doang sama di restorannya.

      Hapus
    2. yang dari web juga bisa kok kalo mau tekun ngerjainnya. hahaha...

      amin amin... makasih lo doanya mba Rohyati ^_^

      Hapus
    3. yang mana yang ngga ngerti, Hul?

      sini sini aku Jelasin dari awal :D

      Hapus
  2. Saya juga gak tahu apa-apa soal selebgram and don't plan to be one either
    Orang Indonesia terlalu kepo, dan kurang menghormati privacy
    Jadi ngga deh
    Tapi kalo soal personal branding, saya pernah belajar sedikit dulu waktu kuliah di DKV hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener sih, kalo jadi selebgram harus siap dengan konsekuensinya. ruang privacy bisa terbatas, bahkan mungkin gak ada.

      udah banyak kasusnya selebgram ga tahan di nyinyirin netizen :D

      tp klo mau lebih privat, mungkin bisa buat 2 akun. yg atu buat komersil, yg atu buat akun privat #rempong yee :D

      Hapus
  3. 10k itu udah lumayan banget sih, apalagi ditambah blogger yang cukup terkenal. Hehe

    Btw, emang personal branding itu perlu banget, ngebangunnya itu susah banget. Gue masih dalam tahap ngebangun itu. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. lumayan banget lohhh....
      aku liat endorsan nya juga berkelas

      sama sih, cita cita mau bangun branding, tapi gak di kerjain. ahaha

      Hapus
  4. Setuju banget soal branding. Tiap blogger emang harus gitu. Membangun branding juga sebenarnya susah-susah gampang. Asal konsisten

    BalasHapus
    Balasan
    1. beneeeerr.. konsisten itu yang susyaaahhh

      Hapus
  5. wahhhh terimakasih kak raisahhh, membantu sekali loh iniiiii

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)