19 Desember 2015

Suatu Pagi di Pulau Pamutusan

Suatu Pagi di Pulau Pamutusan, Sumatra Barat

cerita sebelumnya :

Camping dan snorkeling di Pulau Pamutusan, Sumbar

Camping dan Snorkeling di Pulau Pamutusan, #Part 2


Langit masih gelap, debur ombak terdengar sangat syahdu karena tiada suara lain dipulau itu. beberapa tenda yang berbaris disamping kami masih tertutup rapat. Aku keluar dari tenda yang sudah seperti sauna. Sekitar jam 3 pagi baru bisa tidur. Sebelumnya aku cuma memejamkan mata tapi tidak bisa tidur karena badan basah oleh keringat. Ternyata ngecamp di pantai jauh beda sama ngecamp di gunung. Di pantai panas bangeett… jam 5.30 aku melangkah mengikuti Jamira ke kamar mandi umum untuk berwudhu. Kami sholat subuh di detik-detik matahari terbit. Ighfilri ya Robb…
 
Selesai dua rakaat, kami keliling pantai. Menikmati irama debur ombak di pulau yang sunyi, mendengaran kicauan burung yang hinggap di pulau kecil ini kemudian terbang lagi.  Menyusuri dermaga yang berwarna kebiruan. Menyaksikan kerlap kerlip lampu di pulau pagang yang dimatikan satu persatu. Dan tidak lupa berpose alay dengan camera HP seadanya.

from left : Darwin, aku dan Iam. keliatan banget muka bangun tidur nya :D
ada paparazi
Guvan, guide kami yang berdedikasi baru bangun dan kami langsung mengajaknya tracking ke puncak pamutusan untuk menikmati sunrise dari atas. Dengan baju piyama, sandal jepit seadanya, dan muka bangun tidur kami tracking ke puncak. Iam bahkan masih bergulung dalam sarung. Padahal aku sudah menyiapkan kostum untuk tracking, sepatu keren juga sudah kubawa. Semuanya sia-sia hanya terpendam di dalam tas yang saat ini di tenda. Kalau harus ganti kostum dulu kelamaan, bakal nggak kebagian nonton bioskop terbitnya matahari. Rugi dooong..

Naik ke atas diperkirakan cuma 15 menit doang. Tapi ketinggiannya lumayan curam dan licin habis ditimpa hujan tadi malam. Kaki ku berasa kebas berjalan di kemiringan yang tajam dan selicin itu. Beberapa kali aku berhenti dan menarik napas ngos-ngosan.  Gimana mau  nanjak merapi kalo bukit beginian aja udah ngos-ngosan. Hihihi.

Sampe di atas kita disuguhi gugusan pulau-pulau dan birunya laut. Ditambah bonus sunrise yang kueeereeeennnn banget.. tapi sayangnya aku nggak bisa menggunting indahnya matahari terbit pagi itu dan menempelkannya di blog ini, karena lagi-lagi kami nggak bawa kamera. Cuma mengandalkan HP. Ada sih kameranya guide, tapi lupa minta file nya. Biarlah memori otak yang menyimpan semua pemandangan indah itu.
Pulau Pagang yang terlihat dari Pulau Pamutusan, dengan camera seadanya
Temani Adek, Bang...
bukan LGBT

L O V E
Mira, Darwin Iam dan aku. ala ala anak 4L4Y

Dari atas puncak pamutusan ini terlihat 2 pulau yang terhubung. Seperti jalan antar pulau. Karena itulah pulau ini disebut pulau pamutusan. Karena kalau laut pasang, sebagian dari ‘jalan’ yang terlihat itu akan tenggelam.
Mira dengan Pose nasioalisnya
Pose Nasionalis yang gatot, tiang benderanya patah -__-
With all your crazy friends laughing with you somewhere in secluded private clear blue lagoon, you can never have too much fun! :D (ngutip kata-katanya prettypucca)

Kalau Raja Ampat punya puncak Pianemo atau Wayag. Sumbar punya puncak pamutusan dan pasumpahan. It’s really like a mini raja ampat. Nggak bosen-bosen mandangin samudra yang dihiasi pulau-pulau itu dari atas. Subhanallah.. indahnya ciptaan Tuhan.

Turun dari puncak lebih gamang dari pada naiknya. Karena sandal ku cuma sandal jepit ala pantai yang sangat tidak cocok untuk menuruni bukit curam dan licin, Darwin akhirnya merelakan sandal gunungnya sedangkan dia nyeker. Yang walaupun kebesaran, tapi aku jadi lebih nyaman dan berani jalan turun ke bawah.

“Heuhh.. susah bawa nenek-nenek jalan!.” Katanya mengerutu meninggalkan aku di atas yang teriak-teriak minta ditungguin. “Pinggang nenek encok cuu…”

Sampai dibawah kita langsung ganti kostum untuk snorkeling dan underwater foto session 2. Juga syuting video underwater. Walaupun hasilnya nggak seberapa, tapi cukup memuaskan. Si Guvan sampai ngos-ngosan karena harus berkali-kali nyelam untuk mengambil gambar. Dan si mas bro (yang sampai sekarang aku masih lupa namanya) sibuk megangin live jacket dan alat snorkeling selama kita nyelam bebas tanpa alat.

Pagi itu, air masih jernih dan pulau masih sepi. Dengan leluasa kami bisa puas foto-foto underwater dan berenang-renang di pantai yang nggak jauh dari dermaga. Menambah koleksi luka di tangan dan kaki karena kena karang, dan jamira tetep dong… ngapung-ngapung 
dengan live jacket nya dan aman dari luka! :D

Jam 11 siang mulai berdatangan beberapa kapal. Karena mungkin \ hari sabtu, jadi banyak pengunjung yang sekedar datang sebentar dan kemudian pergi lagi ke pulau lainnya. Ada juga rombongan gathering dari salah satu Koran di Pekanbaru.

Guvan dan asisten guide nya sibuk melayani mereka. Dari memberikan breefing singkat, sampai underwater foto. Tapi underwater foto disiang itu tidak begitu bagus, mungkin karena terlalu ramai dan cuaca agak mendung. Jadi air laut gelap dan hasil foto kurang jernih. Kurang beruntung deh si oom oom. Kapan-kapan balik lagi om… 

Siang itu kami juga kedatangan satu anggota yang mau ikutan ke pamutusan. Tapi karena doski udah punya istri, dan nggak bisa ninggalin kerjaannya, jadilah nggak bisa ikut ngecamp dan baru bisa datang hari sabtu pagi. Dokter berkulit putih ini 2 tahun PTT di Papua. Aku udah pernah juga bertandang ke tempat tugasnya di Bokondini, Tolikara. Beberapa kali ngetrip bareng. Salah satunya waktu mengejar salju ke Trikora. pernah aku ceritain DISINI dan DISINI.

Bang Poby yang jadi dokter umum di RS. M. Djamil Padang ini begitu datang langsung diajakin buat foto underwater. Karena kami udah take foto sejak kemaren, Cuma bg Poby doang yang turun, sedangkan kami nyante-nyante di ayunan.
Bg Poby bersiap snorkeling. what a crystal water!!
Begitu bg Poby kelar sesi foto underwaternya, nasi bungkus yang udah di sedian Loading Tour langsung di lahap. Setelah itu mandi, sholat zuhur dan beres-beresin tenda untuk berangkat ke pulau selanjutnya. Pulau Pasumpahan dan Suwarnadipwa. Here we cooooomeeeee…!


14 komentar:

  1. Amazing bgt mbak.. foto2 nya indah bgt...

    Wih foto snorklingnya itu tuh, pengen ikutan.. hehe

    Indonesia itu indah ya, jadi gak usah keluar negeri. Di indonesia banyak tempat indah. Keren!

    BalasHapus
    Balasan
    1. mimin banyolanesia selalu komen pertamaa.. maacchhiihhh....

      bener!

      Hapus
  2. Mbak ngecamp di pantai kok bisa keringatan yah? Bukannya kedinginan? Dari film-film yang gue tonton (karena gak pernah dipantai malam-malam). Mereka pada kedinginan semua.

    Banyak juga nih tempat-tempat yang indah. *corat-coret* di buku dulu siapa tau gue bisa kesana kapan-kapan. Yah gak tau sih kapan.

    Dan ditunggu tujuan dan cerita selanjutnya mbak. Sumpahh ini viewnya keren banget loh. Sayangnya gak ada foto sunrisenya mbak, jadi kurang mantap. Padahal pengen banget lihat matahari disana siapa tau beda sama yang disini. Hehehehehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ih itu pantainya deket gunung kali.. sumpah kalo pantai yg satu ini panaasssss buangggeeett...

      Hapus
  3. Risa jalan jalan terus nih...!!! Bikin envy aja
    Kayaknya pas liat foto2nya jadi inget temen2 kuliahku yg taun lalu pada pamer kesini. Ih.. Jadi pingin.
    Btw pake piyama pas naik ke bukit? Kenapa g jauh beda ama emak2 ke pasar? *peace*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehee.. karena ada temen ku dari kaliantan ini makanya aku ajakin ke sumbar pit

      muehehehe... bangun tidur cyinn...

      Hapus
  4. Hihi. .
    Kreen y jd ny πŸ˜€πŸ˜€
    Gumawoyo unni 😍😘

    BalasHapus
  5. Hihi. .
    Kreen y jd ny πŸ˜€πŸ˜€
    Gumawoyo unni 😍😘

    BalasHapus
  6. Wah baru tau kalo camping di pantai bisa kepanasan, bukannya kena angin dari laut gitu? Tapi bisa kebayang sih panasnya.

    Itu foto-fotonya cakep banget..

    Ok nambah pengetahuan satu lagi, foto bawa tiang bendera itu namanya pose nasionalis. Btw ditunggu lho tulisan jalan-jalannya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang berangin.. api tetep aja panas bangeett..

      hahaha.. itu ngarang2 aja nama pose nya

      Hapus
  7. Walaupun foto-fotonya cuma dari kamera hp seadanya, tapi gue bisa ngerasain gimana indahnya sunrise disana. Hasil foto-foto underwaternya mana? Pasti keren tuh, apalagi kalo ada karang2nya.

    Jadi pengen ikut-ikutan liburan ke pantai, udah lama banget ga liburan hehehe.. Ditunggu dah, cerita-cerita kelanjutannya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hasil foto underwater ada di postingan sebelumnya bas...

      yuk nabung yuk.... liburan yuuukkk....

      Hapus
  8. Huaaaaaaaa aku iri bangeetttt udah lamaaaa banget ga liat air memuncah muncah mana sebening kristal, sebening hatiku gituuuu..mana temennya asik asik semua, kmu mau liat sunrise aja tinggal mendaki bukitttt coba..cuman 15 menit lagi sampaii duhh asio banget.take me thereeee Sah..take me thereeee...

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)