02 Februari 2012

Resensi Buku Jejak Cinta Sevilla

Judul : Kepada Yth Presiden RI
Penulis : Pipiet Senja
Penerbit : Jendela
Tebal : 192 halaman
Cetakan : I/ Desember 2010

Pipiet Senja, penulis yang tidak bisa lagi di bilang muda menceritakan pengalamannya selama sebulan di Hong Kong. Buku ini merupakan catatan perjalanan dan hasil pengamatan nya selama sebulan tinggal di shelter IQRO, rumah penampungan para imigran dengan berbagai masalah peliknya. Pipiet Senja yang di undang oleh dompet Dhuafa BMI Hong Kong ini bertandang ke Hong Kong dalam rangka menularkan virus menulis di kalangan TKW yang mengadu nasib di negri beton itu, sehingga pembaca benar-benar disuguhkan cerita yang terasa begitu nyata.

Masalah-masalah para pahlawan devisa ini di jabarkan disini, beragam masalah yang memuat bulu kuduk merinding membacanya. Perkosaan, underpay, penyiksaan fisik, agen-agen biadap pememeras para TKW yang sudah menjadi rahasia umum dikalangan BMI Hong Kong dan Macau.

Beberapa hal menarik yang akan didapatkan pembaca ketika melahap buku ini adalah bagaimana Pipiet Senja menceritakan keindahan kota-kota yang di kunjunginya seperti Macau, kota yang terkenal keindahan dan kemewahannya dan merupakan pusat judi, juga Shen Zhen dengan pabrik Giok, Window Of The world beserta keunikan yang kadang membuat mual. Sebagai contoh ketika berjalan di pasar tradisional cina, otak Monyet yang masih hidup dijadikan campuran minuman keras, dan yang masih mengerikan lagi sebuah restoran menghidangkan makanan yang sangat lezat yang ternyata daging bayi-bayi hasil aborsi. Cerita para TKW yang lesbian di depan umum di taman Victoria Park pun di jabarkan disini. Sangat membuka wawasan kita tentang Hong Kong, Macau dan Cina.

Buku ini cocok dibaca oleh semua kalangan, yang berniat ataupun sudah bekerja di luar negri, terutama para pejabat yang menangani masalah-masalah TKW yang terkadang berjalan ditempat. Bahkan Pipiet Senja memberi judul buku ini “Kepada YTH PRESIDEN RI. Karena buku ini berisi suara hati para TKW yang katanya pahlawan devisa, tapi selalu terabaikan.

*di muat di koran harian Haluan Riau

13 komentar:

  1. udah lama kali, ini cuma buat nambahin posting aja.. haha

    BalasHapus
  2. iyah yang emakmu protes bukan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan #polos

      btw ini emang eror yah jam komengnya.. ckck..

      Hapus
  3. Wah seru nih kayaknya. Pengen tau isinya kayak apa. lahapppp...

    BalasHapus
    Balasan
    1. baca Feb... aku sih dapet ini gratisan.. haha

      Hapus
    2. sering-sering ikut seminar.. ntar jawab pertanyaan deh.. kan dapet buku tuh.. haha

      Hapus
  4. kenapa mesti disevilla?mending diindonesia aja :P
    buku yang menarik,tapi gak cocok buat para jomblo ngenes wkwkwwk,tar maalh tambah patah hati dia bacanya

    BalasHapus
  5. Judulnya cakep nich...pasti isinya juga! moga aja ada yang mau minjemin bukunya nich..penasaran..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yeayy.. beli dong... eh tapi kalo nggak salah di pustaka biasanya ada tuh..

      Hapus
  6. mayan buat referensi :)izin follow blog nya yo

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahaa... akhirnya da juga yang jadiin blog aku referensi.. hahaha..
      silahkan follow.. :) makasih yo..

      Hapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)